Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Diskusi tentang semua penyakit kucing & pengobatannya

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby renggaryandah » Mon Jan 02, 2012 2:03 am

terimah kasih gan,berkat sharing agan tyegah mpus ane popo udah lincah lagi,mumpung udah sehat cepet2 aneh bawa ke vet mau vaksin :D
:lol:

tp aneh takut ama siklus ntu penyakit yg katanya mirip tapal kuda DB....:( semoga aja kitten ane bener2 sehat lagi,soalnya udah lincah banget,..maunya ngajak main melulu :lol: :lol: :lol:
renggaryandah
Newbie
Newbie
 
Posts: 5
Joined: Sun Dec 25, 2011 11:05 am

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby yhr » Tue Jan 03, 2012 9:58 am

waduh... susah y gan...
yhr
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Tue Jan 03, 2012 9:46 am

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby nisa » Sun Jan 08, 2012 10:52 pm

gan tyegah, saya nyoba ngasi oralit, tapi kucingnya langsung muntah, gimana mau ngasi yang laen lagi ya, aku jadi bingung, kesian liat kucingnya. di tempat tinggal aku ga ada praktek drh ato klinik2 gitu, nyari obat untk kcing jga sush dsni :no-sad .
nisa
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Sun Jan 08, 2012 9:06 pm

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby pijarkausar » Mon Jan 09, 2012 7:51 pm

renggaryandah wrote:terimah kasih gan,berkat sharing agan tyegah mpus ane popo udah lincah lagi,mumpung udah sehat cepet2 aneh bawa ke vet mau vaksin :D
:lol:

tp aneh takut ama siklus ntu penyakit yg katanya mirip tapal kuda DB....:( semoga aja kitten ane bener2 sehat lagi,soalnya udah lincah banget,..maunya ngajak main melulu :lol: :lol: :lol:


mas rengga boleh tau apa aja obat yg dikasiinnya + takran sama jadwal di kasih obatnya. toloon dong kucing saya juga kena distemper T.T
pijarkausar
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Mon Jan 09, 2012 7:40 pm

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby Fuku-fuku » Tue Jan 31, 2012 10:31 am

saya merinding baca cerita kamu. karena dulu saya pernah nungguin kucing saya yg sekarat dirmh wlpn pd akhirnya g selamat. rasanya kasian bgt mlh ikutan nangis liat kucing menderita nahan sakit. Ingat bnr moment kucing menatap saya.
Selamat kucing kamu dah kembali sehat. Jaga terus kucingnya...


nb: klinik kucing kita sm2 di Piara depok...hehe
Fuku-fuku
Newbie
Newbie
 
Posts: 55
Joined: Mon Jan 09, 2012 10:11 am
Location: Depok

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby bonzie01 » Wed Feb 22, 2012 1:28 pm

kucing gw sebulan yg lalu mati krn panleuko n ga ketauan dia kena itu vet nya jg ga ngeh kl kucing gw kena panleu.... gejala awal pilek n badannya pnas dipikir sakit flu dikasih antibiotik panas reda...antibiotik abis panas lg badannya.... akhirnya sesak napas idung mampet sampai pd akhirnya dari matanya keluar nanah dan berbau busuk bgt....... tp tetep aja vet nya ga nyangka itu panleu... sampai kucing gw RIP barulah dokternya minta maaf krn dia baru sadar kl kucing gw sakit panleu ..... hikkkkssssss ...seandainya aq tau bs aq terapin pengobatan seperti di thread ini :cry: :cry: :cry:
User avatar
bonzie01
Newbie
Newbie
 
Posts: 44
Joined: Tue Jul 26, 2011 1:41 pm

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby Iman Putra » Thu Apr 12, 2012 12:02 pm

Kucing saya Yuan baru saja meninggal krn virus panleukopenia (usia 5,5 bulan). Awalnya nafsu makan turun, kemudian demam tinggi. Hari ke 2 masih demam dan nggak mau makan, malamnya saya bawa ke RS Drh di daerah sunter. Diopname dan diinfus, namun tidak ada perubahan dan setiap hari muntah, serta tidak mau makan. Hari ke-3 kita besuk tambah parah, namun masih bisa bersuara meong dengan merintih...anak saya sampai menangis sepanjang jalan pulang hingga tertidur sampai pagi. Hari ke-4 saya baca artikel ini, dan berinisiatif untuk membelikan VCO seusai anjuran agan dan masih diopname (pada saat itu saya melihat fisiknya dah tambah parah dan tidak dapat bersuara). Hari ke-5, saya dikabari bahwa perutnya penuh dengan cairan dan mulai menyesaki paru2 dan sesak nafas, maka diputuskan untuk mencabut infus dan hanya terapi dengan VCO. 2 jam kemudian kami dikabari Yuan meninggal.

Saran saya, obat dokter hanya membantu 20% - 30%, sisanya tergantung asupan dan kekebalan tubuh. Terus terang saya amat sangat menyesal memutuskan untuk opname Yuan, jika saja tahu mengenai artikel di forum ini lebih awal. Tapi mungkin memang sudah takdir. Namun yang saya sesalkan pihak dokter terlalu konservatif. Kalau sudah tahu kesempatan hidupnya hanya 10% - 20% harusnya, berbagai macam cara dicoba, seperti kasih makan dan vitamin menggunakan suntikan, instead of disuap, menggunakan vco dsb. Tips agan sangat bermanfaat, saya sarankan jika kucing anda terkena spt saya, ikuti tips yang sudah terbukti ampuh. Yuan kucing yang sangat spesial, selalu ditawar orang setiap kali saya grooming, terakhir ditawar 20juta. Namun kami amat sangat menyayanginya, sifatnya amat sangat lugu dan manja, sangat berbeda dari kucing kami lainnya. Selamat jalan Yuan, semoga kami dapat pengganti yang seperti kamu lagi.
Iman Putra
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Thu Apr 12, 2012 10:56 am

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby Nidita » Fri Apr 13, 2012 7:54 am

sedih banget baca reply yang kucing nya RIP :( semoga mendapat penerus nya di kemudian hari. tipsnya sangat bermanfaat saya masih pemula merawat kucing,biasanya hanya kucing kampung nggak dikasih apa2 sehat terus :)
User avatar
Nidita
Newbie
Newbie
 
Posts: 5
Joined: Fri Apr 13, 2012 6:26 am
Location: Sleman, Yogyakarta

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby Hoky » Mon Jun 17, 2013 2:15 pm

Saya mau tanya, kuning telur yang di kasih itu mentah, setengah matang atau matang ya ? Aq butuh jawaban, sangat butuh. Bantu jawab nya,
Hoky
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Mon Jun 17, 2013 2:01 pm

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby julienove » Tue Aug 27, 2013 5:40 pm

Dear pecinta kucing,

Mau ikutan menambahkan, kucing saya ada 13 ekor. 7 anakan dan 6 dewasa (3 indukan, 2 jantan dan satu diantaranya persia kitten jantan usia 5 bulan), 10 kucing termasuk persia mati dalam 5 hari berturut2 karena distemper, awalnya saya gak tau klo ini distemper. awalnya 7 kucing anakan belekan parah dan tidak mau menyusu. Si induk akhirnya PD nya bengkak dan demam. Apalagi ketika si anak semua mati sy masih mengira demam dan bengkak sang induk krn tidak menyusui.. 3 indukan kampung saya itu hamil dan melahirkan berselang hari. Jadi kucing kampung sy bergantian menyusui anak2nya bahkan mrk tdr dalam satu kandang besar bersama.

barulah stelah kedua indukan mati berselang hari dg ciri yang sama sy baru tau mrk kena distemper. Hal yang sama terjadi pada persia sy yang mati terakhir beda sehari. Ciri penleukopenia hampir sama setiap kucing sy :
* anoreksia, hilangnya nafsu makan dan minum
*suara hilang
* demam dan mata cekung
* lebih sensitif kalo disentuh bagian dada dan perut
* Muntah dan diare

Hingga tersisa 3 kucing kampung, satu belum tau terinfeksi atau tdk krn jarang di rumah. 2 sudah terinfeksi namun berangsur membaik. 2 yang saya rawat indukan dan satu jantan. Saya fokus merawat jantan saja krn msh sedikit segar meski sdh tdk mau makan dan minum, krn indukan sdh kritis sekali. Sy mengira akan berakhir dg kematian. sdh 2 hari indukan masih bertahan, namun sekitar bibir sdh penuh liur kehitaman dan bau menyengat. Sy ambil dan berisihkan liurnya kemudian sy berikan kuning telur mentah dan madu. Alhamdulillah malamnya indukan ini mau makan lele goreng, melihatnya mau makan saya rebuskan sarden dan Kembali dia makan meski hny separoh.. 2 hari dia sdh bermanja2 di kaki sy bahkan tdr di dada saya dan minta makan.

Perhatian extra ttp sy berikan kepada si jantan, langkah2 sy :
1. Membawa kucing ke drh, di infus+suntik antibiotik, multivit dll (sy gak ngerti)
2. Kucing sy berikan tempat hangat dan selimut krn panas tinggi sampe 41 dercel.
3. Pagi memberikan bubur royal canin + Oralit
4. Jam 10 kuning telur+madu royal jelly + Larutan cucurma plus
5. Jam 12 bubur royal canin + oralit+becompelx drop 3 tetes + nutriplus gel
6. Sabar dan ketika memberikan makan dan minum sy ajak ngobrol dan kucing terkadang memberi isyarat mengerti.
7. Mencuci wadah bekas makan dan minum serta mengepel rumah beserta ruangan kucing dengan desifektan (sy pake bycline)

dengan langkah ini, di hari ke 5 ini Bujang si jantan sudah mau makan sendiri meski sedikit krn sisa nya masih sy cekokin dan mengeong manja2 minta makan. Pagi ini bujang sudah saya bawa keluar kamarnya dan menatap matahari, dia pun memanjangkan badan spt habis pegel2. Hehehe...

Tapi perlakuan ni tetap akan sy teruskan hingga 6 minggu ke depan.. Semoga bujang bs melewati dan melawan virus ini.
julienove
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Tue Aug 27, 2013 9:09 am

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby gendis » Sun Dec 15, 2013 5:09 pm

hai..salam kenal KK'ers :D sya newbie nih..
mau berbagi ato sharing aja ya..
aku dlu takut bgt sma yg namanya kucing alias phobia kucing krn dri kecil smpet diuber kucing hahaha :lol:
tpi 4bln yg lalu kakak dan ayahku pgn punya piaraan, akhirnya mau gk mau aku hrs bs mnerima keptsan mreka yg mau piara kucing..
kucing pertmaku itu namanya Empuss krn qt bingung mau ksh nma apa, awal kali dia dtg dia lngsg manja2 n main2 gtu lucu bgt. Dan mau gk mau tiap hri aku yg urus dan ksh mkn..awalnya ya smpt tkut2 gmn gt tp lama2 aku jd syng sm empuss..
umurnya wktu q bli 3bln trs mw aku vaksin kt Drh'nya jgn dlu soalna trlalu kurus n msh kutuan, akhrnya aku fokus ke gemukin n ngilangin kutunya dlu.
Sudah dia sehat n gendut aku gk cpt2 vaksin tu empuss, smp akhrnya dy mulai skit, kt vet itu krn stress cz smpt aku ajak jln2 dy jdi tkut sm suara motor. dan krn stress akhrnya bakteri dlm tubuhnya mningkat dan dia mulai muntah dan mencret, mencretnya warna hijau dan bau smp cair bgt tp dia ttp aktif, ak bwa ke vet dsuntik vitamin n penmbah nafsu mkn, sm antibiotik n obt mncret. 3hri dy smbuh, tp 2 hr brikutnya dy skit dg gjala yg sma. kali ini dy lngsg gk mw mkn n minum jd lemes bgt. aku cekokin air kaldu n obat2an sll dimunthin..krn gk ada jln lain akhrnya aku bw ke klinik untuk rawat inap. hanya 1 hri di klinik bsok siangnya dy udah kritis n meninggal..aku sedih bgt bahkan smp nangis2. :(
bwt para KK'ers yg puss nya lg kena virus, saranku jgn dibwa ke klinik untuk opname,brusaha dirawat drmh aja klo bs (tp ini hny saran sja ya). krn kty klo kucing yg skit dekat trs dg yg pnya, kemauan sembuhnya bsr.dtmpt bru dy akan prlu adaptasi lg.
ksih air kelapa aja biar gak dehidrasi, dan vet srh cek rutin krmh aja. dan ada yg blng ktnya ksih propolis bs hilangkan virus ini.
aku nyesel skali, smua mmg salahku spertinya... :idiot
semoga bgi yg kucingnya skrang lg melawan virus, yg sabar ya n aku doain sembuh... :wink:
gendis
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Sun Dec 15, 2013 4:33 pm
Location: indonesia

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby espe » Sun Dec 29, 2013 2:15 pm

Hallo...salam kenal, saya newbie...
Saya ingin berbagi pengalaman mengatasi distemper pada Kucing, maaf kalau ceritanya agak panjang.

Saya memiliki kucing kampung kira-kira berusia 2 tahun. Oleh adik saya diberi nama Rahmat Sholeh... :lol:
Si Rahmat pada 22 Des sudah terlihat lemas, dia biasanya pergi jalan-jalan keliling komplek..awalnya saya tidak berfikir kali dia sakit, berlanjut keesokan harinya dia masih berdiam diri di rumah. Saya masih nggak nyadar kalo dia sakit sampe akhirnya saya pegang badannya panas dan saat saya sodori makanannya dia ga mau makan.

Kemudian, pada hari ketiga dia justru muntah-muntah dan diare. badannya juga masih panas. Saya kasih makanan dia tetep ga mau makan :?

Akhirnya saya tanya teman-teman saya yang punya kucing. Teman saya menyarankan saya untuk membeli mylanta cair karena kucing saya sudah tiga hari tidak mau makan. Akhirnya saya buru-buru beli mylanta cair dan diminumkan pada Si Rahmat dengan menggunakan suntikan tp jarumnya saya ambil.

Setengah jam kemudian kucing saya suapin makanan keringnya saya cairkan dengan air panas, trus suapi pakai suntikan 3 cc sebanyak tiga kali.

Hari keempat, Si Rahmat masih lemas, muntah dan masih ga mau makan. Saya tetep kasih suapi dia makanan seperti sebelumnya minimal 3 kali sehari. Tp kali ini bubur makananya itu saya campur becombion extra lysine syrup katanya sich biar nambah nafsu makan. Klo ga ada becombion bisa diganti byolisin.

Hari Kelima, masih tidak ada perubahan, dia makin kurus dan ga mau makan. Panasnya juga belum turun, nafasnya juga semakin berat. Akhirnya langsung saya bawa ke Prof drh Maria Bintang di belakang Ace Hardware Depok. Disana si Rahmat diukur suhunya sampai 39,9 derajat celcius, disuntik dan dikasih kapsul yang harus diminum sehari 2 kali. Dokternya sudah tua tapi baik sekali... :D

Setelah dibawa ke drh Si Rahmat terlihat lebih tenang, Namun 3 jam setelah dibawa drh dia muntah cairan kuning, langsung saya sms drh Maria, dia langsung telepon saya..katanya saya suruh beli norit dan dilarutkan 3 butir norit dengan air lalu diminumkan. Setengah jam kemudian si Rahmat harus diberi makan.

Hari keenam, dia sudah terlihat lebih sehat. sudah bisa bersuara "Ngeong" walaupun liriih tak sekeras biasanya, badannya masih lemas. Dia juga sudah terlihat meluruskan badannya seperti "mulet." Saya tetap memberikan treatment yg sama. Makan 3 kali sehari, diberi minuman air kelapa 3 cc sehari dua kali. Dan tak lupa memberikan kapsul dari drh 2 kali sehari.

Hari ketujuh, dia masih ga mau makan sendiri tetapi sudah lebih sehat. Dia sudah mulai bersih-bersih badan. Tetap saya suapi makanan pake suntikan 3 kali sehari dengan resep yang sama.

Hari kedelapan, dia sudah mulai sehat dan mau makan sendiri meskipun sedikit pada pagi hari...tapi menjelang siang dia sudah terlihat nafsu makannya banyak....sudah mandi, jalan-jalan keliling komplek.

Saya senang sekali...semoga dia melewati masa kritisnya...Saya tetap akan memantau perkembangan si Rahmat sampai 1 bulan dan segera saya vaksin. :)

Beberapa Hal yang diperlukan ketika menghadapi kucing Distemper:
1. Perhatian cukup
2. Pergi ke drh (Suntik + Kapsul)
3. Makanan Kering + Air Panas + Becombion Extra Lysine Syrup
4. Suntikan
5. Mylanta Cair
6. Norit (Menghilangkan racun dan gangguan pencernaan)
7. Air Kelapa
espe
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Sun Dec 29, 2013 1:33 pm
Location: Depok

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby qhalbyabi » Sun Apr 20, 2014 8:33 pm

Kalo udah 3 hari gak makan apa memang harus diinfus jalan satu2nya? Ada jalan lain gak kira2?
qhalbyabi
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Sun Apr 20, 2014 8:26 pm

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby crimsonholic » Wed Jul 13, 2016 4:58 pm

qhalbyabi wrote:Kalo udah 3 hari gak makan apa memang harus diinfus jalan satu2nya? Ada jalan lain gak kira2?


Kalau dari pengalamanku, misalnya memang sudah sama sekali gak bisa makan/muntah terus, lebih baik minta bantuan drh langsung kak.
Biasanya drh akan coba kasih solusi, dulu meongku diinfus dan dirawat padahal baru 2 hari gak bisa makan, walaupun 2 hari kemudian gak selamat.

Dan aku juga akan share sedikit mengenai pengalamanku soal panleukopenia ini.
Sekitar 2015 lalu waktu musim hujannya gak abis2, aku punya 4 kucing (Mput-5 tahun, Mojo & Moyes-8 bulan, Molly-2bulan).

Pertama kali Mput yang sakit (Mput ini indoor outdoor), tidur terus & napsu makannya langsung hilang & diare, tapi masih mau disuapin sedikit2. Hari ke-2, gak mau mkn sama sekali & diare makin parah (badanya bau menyengat). Di hari ke-3 sore baru sempat dibawa ke drh, menurut beliau positif panleu dari bentuk & bau pup-nya Mput (disuntik B kompleks & obat), Drh saranin Mput dirawat & infus karena menurut beliau untuk kucing 1 hari gak makan kalau sedang sakit sudah sangat bahaya. Hari ke-4 dirawat. Dan hari ke-5 Mput sudah ga ada.

Dan info dari drh, kucing yang sehat juga harus dipisah dari yg sakit. Waktu Mput dirawat (hari ke-4) Mojo (indoor) sehat tapi Moyes (indoor) udah mulai diare, langsung dikarantina & dibawa ke drh juga, disuntik & dikasih obat, vit B kompleks & imun booster, makanannya A/D & royal canine recovery campur air, tapi karena makannya masih mau jadi gak perlu penanganan khusus. Hari-hari selanjutnya diare Moyes berhenti dan gak ada gejala apa2 sampai pupnya padat lg.

Sekitar seminggu setelah Mput ga ada, giliran Molly (indoor) yang sakit. Karena masih kitten, Molly belum divaksin. Hari pertama sudah lemes, tidur terus, makannya sangat sedikit. AKu ungsiin ke tempat yang lebih hangat, kasih selimut. Hari ke-2 mulai diare, makan lebih sedikit lagi, sore langsung dibawa ke drh (dompet aku nangis2~ :pusingde). Dikasih mirip seperti obat Moyes tapi dosisnya beda, makannya RC recovery & weaning, katanya dibawa pulang aja. Hari ke-3-5 makanya udah super duper susah (harus bener2 dipaksa sampe nangis2), dan harus pake semacem suntikan obat buat nembakin obat ke mulutnya biar langsung ketelen, pipet untuk air & pipet untuk makan. Diare udah mulai makin cair & bau-nya mulai khas seperti bau Mput dulu (tapi imun boosternya gak aku kasih), sempet muntah. Makannya RC dicairin dg air, kira2 2 1-2 sendok teh setiap 4 jam. Hari ke-6 makannya sudah ga dipaksa, mulai pasrah, masih diare tapi gak sesering hari2 sebelumnya, sudah gak muntah. Hari ke-7 dst, pup mulai gak diare & gak muntah sama sekali, napsu makannya meningkat dan syukurlah hari-hari berikutnya sudah mulai meong2 lagi dan lincah lagi. Tapi sampai sekitar 2-3 bulan berikutnya pupnya belum bisa kayak sebelum sakit, masih agak lembek. Menurut drh kemungkinan karna sistem pencernaanya dulu sempet rusak sama virus panleukopenia ini, dan karna waktu itu masih kitten jadi dampaknya kesitu.

Dan beberapa tips dari pengalaman aku dan Molly si survior virus panleukopenia sbb:
- Kalau meong udah diare/muntah/lemes atau bau badan/bau pupnya beda, segera ke drh
- Pindahin meong ke tempat anget, karantina/asingin juga supaya meong lain gak kena (inkubasi virus sampe 2 minggu klo ga salah)
- Sebisa mungkin alas koran & selimutnya setiap kena diare/muntah diganti/aku cuci & rendam bayklin 10 menit, tempat makan/sendok/pipet-nya juga aku cuci, rendam bayklin 10 menit, lalu aku siram air panas.
- Lantai, garasi & tempat2 nongkrong meong2 pun aku pel & sikat pakai bayklin ini aku ulang tiap 1-2 kali seminggu sampe 1 bulan berikutnya.
- Bantu & temenin si meong untuk pup/pipis, karena kadang mereka lemes bgt sampe bangun aja gemeteran (karantina si meong di tempat yang gampang kita monitor biar keliatan klo mau pup/pipis)
- Jangan putus asa kasih makan, minum & obat, mereka perlu energi untuk lawan si virus, aku waktu itu agak maksa sih tapi ati2 juga jgn sampe si meong keselek. Aku kasih jeda sekitar 4 jam sekali biar gak trauma, ga tega liat Molly nangis2, buat makan sesendok itu aja bisa 15-30 menit.

Semoga membantu, maap postingnya super panjang.. Hehehe
crimsonholic
Newbie
Newbie
 
Posts: 4
Joined: Fri Oct 30, 2015 9:19 am

Re: Cara mengatasi panleukopenia pada kucing

Postby miyuchan » Tue Aug 02, 2016 9:49 pm

Kucing Saya, ipul (8 bulan), sekarang sudah memasuki hari ke-9 diopname di Mutiara petshop Bandung.. Alhamdulillah sudah mulai ada perkembangan, makan sendiri dan pup ga gitu lembek. Dia divonis panleukopenia ditambah ada sariawan, jadinya suka ngeluarin air liur banyak dan sangat susah makan. Sebetulnya awal mula gejala sudah ada sejak tanggal 16 Juli, muntah, diare dan tidak nafsu makan. Baru tanggal 18 Juli langsung Saya bawa ke Drh martopo. Disana diinfus sebentar, dikasih antibiotic dan obat mencret. Besoknya ipul sehat dan lincah. Tapi tanggal 23 Juli ipul kembali lemas, dia ga mau makan bahkan lebih parahnya dia mengeluarkan air liur. Besoknya tanggal 24 Juli langsung Saya bawa ke Mutiara petshop (dr h Lista) dan langsung Saya minta opname. Tanggal 25 Juli, Saya jenguk ipul dan kondisinya sangat mengkhawatirkan, posisi duduk seperti menahan sakit, gemeteran, mengeluarkan banyak air liur, pup cair berdarah dan yang paling sedih, dia mengeong keras setiap Kali pup. Saya sampai nangis saat melihat kondisinya saat itu. Beberapa hari kemudian belum ada perkembangan, hingga pada tanggal 29 Juli sata dapat kabar kalo ipul dah ga gitu lemas Dan pup ga berdarah. Tanggal 1 agustus, Saya jenguk lagi, ipul sudah lepas infus dan sedang berada di luar kandang ingin main :'). Saya dah ga mikirin lagi berapa duit Saya habiskan demi biaya opname yang penting ipul bisa sehat. Hingga saat ini ipul belum bisa dibilang full sembuh tapi keadaannya sudah jauh lebih baik dibanding minggu lalu. Jadi inti dari curhatanku adalah, segeralah bawa kucing yg sakit ke vet, maksimal 2 hari setelah gejala sakit. Faktor utama kesem uhan kucing adalah cepat atau tidaknya penanganan, antibiotic dari dokter itu kuncinya. Saya juga sampai takut baca2 di Google kalo panleukopenia itu chance hidup buat kucing cuman 10% bla bla bla, Dan ternyata yg bikin kucing ga selamat itu adalah Karena kita ngeremehin kucing yang sakit, ga mau makan sampai berhari-hari, jika sudah sekarat baru dibawa ke Drh.
miyuchan
Newbie
Newbie
 
Posts: 1
Joined: Tue Aug 02, 2016 9:24 pm
Location: Bandung

Previous

Return to Penyakit Kucing

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 2 guests